Kramat Djati (bisnis) tujuan Palembang - Rawamangun-Lebakbulus

Melanjutkan tulisan sebelumnya, dengan ojek saya meninggalkan Palembang menuju terminal Karya Jaya. Tapi sebelum sampai terminal, terlihat Bis Kramat Djati (KD) yang ada di poolnya (lebih mirip lapo tuak), jadi saya tanyakan apa bener ini bis yang ke Lebak Bulus. Ternyata bener, jadi saya berhenti di pool KD saja, nggak usah menunggu di terminal Karya Jaya. Sialnya, keputusan ini kayaknya nggak pas. Rencana saya mau makan, apa daya di pool ‘lapo tuak’ ini nggak ada tempat makan yang layak. Mendingan saya ke terminal saja.

'lapo tuak', eh pool KD Palembang

Menjelang Pukul 13.00, Bis  berangkat menuju terminal. Terminal Karya Jaya tampak lengang, dengan genangan air disana-sini habis hujan. Karena sulit mencari warung, akhirnya ketemu asongan yang berjualan pempek, harganya cuma seribuan. Bedanya dengan di Jakarta yang digoreng garing, di sini cenderung masih ‘basah’. Jadilah makan siang dengan pempek saja dalam bis.

Kramat Djati tujuan Palembang - Bandung

Serombongan bis berangkat hampir bersamaan. Bis KD ini tipenya bisnis, tempat duduknya 38, beda dengan eksekutif yang 32 seat. Saya memandang iri pada bis KD eksekutif yang jurusan Bandung (agen KD Jl, Atmo bilang tujuan Jakarta gak punya kelas eksekutif). Namun info yang saya dapat, KD Bandung ini beda manajemen walaupun masih satu bagian perusahaan.

interior Kramat Djati klas Bisnis

Baru ketika masuk bis saya sadar kalo kursi saya gak seperti yang saya inginkan. Saya sebenarnya mau di sebelah kiri, tapi malah dapat yang kanan. Jadi berpapasan kendaraan dari arah sebaliknya. Saya agak ngeri, juga ketika malam, kena sorot lampu kendaraan dari depan. Jadi susah tidur deh.

Selama perjalanan lancar saja. Di Ogan Ilir, dua orang Sarkawi masuk. Jadi semua kursi bis terisi penuh.

dalam naungan gerimis pada sebuah perhentian di Ogan Ilir

Dihitung-hitung, sudah lebih dari sepuluh tahun saya nggak naik bis jarak jauh. Bis ini dilengkapi TV (yang nggak pernah nyala), AC, kursi kelas bis Patas AC, selimut, bantal kecil dan tersedia toilet. Untung saja AC nya nggak seberapa ‘menggigit’. Selama perjalanan, mampir hanya 2 x di restoran Padang, sekali di Ogan ilir, jam 15.00 (waktu yang nanggung) dan kedua di Lampung, malam atau dinihari (saya nggak tahu jam berapa, soalnya ngantuk banget). Makanannya bayar sendiri, jadi nggak ditanggung bis. Selama perjalanan saya nggak ke toilet sama sekali, jadi nggak tahu kebersihannya. Bis berhenti sebentar di mengisi solar yang dimanfaatkan beberapa penumpang untuk buang air.

Kelihatannya semua PO bersatu melawan hegemoni si ijo

Selama perjalanan, hampir berbarengan dan sering saling ngeblong dengan PO lain seperti Pahala Kencana (PK), Maju Lancar (ML), Ladju Prima (LP), Sari Harum (SH), dan Handoyo, tapi anehnya saya nggak lihat genk ijo yang mendominasi (Lorena), atau saya yang silap ya?

Sampai Bakeheuni, lancar-lancar saja, tak ada antrean yang berarti. Pukul 04.00 bis sudah siap dalam KMP Duta Banten. Bis dimatikan mesin dan AC nya, dan penumpang ‘diusir’ keluar bis. Ini juga sesuai dengan anjuran keselamatan dari perhubungan. Ada kisah ‘horor’ dimana ada ferry tenggelam, ada satu bis yang tewas tenggelam gara-gara malas keluar bis ketika dalam kapal.

kelas lesehan KM Duta Banten

Saya memilih kamar lesehan, sambil menonton TV, maklum berjam-jam duduk terus. Jadi karcis ‘upgrading’ dari kelas III ke kelas lesehan Rp 8.000 saya tebus (ditarik ketika saya sedang enak-enak tidur), karena jatah penumpang bis adalah kelas III. Peluit berbunyi 3 kali, dan kapal mulai berlayar (padahal gak ada layarnya).

Subuh di Pelabuhan Merak

Subuh di Pelabuhan Merak

Pukul 6 pagi, kapal merapat di pelabuhan Merak, menandai akhir perjalanan pertama saya ke Sumatera. Lepas Merak, memasuki tol menuju Jakarta dan disuguhi suasana yang tak asing lagi : MACET. Setelah melepas penumpang di Terminal Rawamangun, bis berhenti di Terminal Lebak Bulus pukul 10 lebih. Alhasil, saya baru sampai rumah pukul 12 siang. Jadi total perjalanan adalah 24 jam dari pool KD ke rumah saya.

— tribute to my wife, teman ‘tidur’ selama perjalanan —

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s