Arsip untuk Juni, 2013

Manuver Kopaja S-13

Posted: 13 Juni 2013 in Bis, Transport Jakarta
Tag:, ,

Kopaja AC S-13 (Ragunan-Grogol) yang pernah saya ceritakan disini sekarang sudah ada yang berubah. Mulai Januari 2013 lalu bis ini, beserta saudaranya, Kopaja AC P-20 (Lebak Bulus-Senen) akan ‘terintegrasi’ dengan busway. Artinya sudah boleh mampir di halte busway. Tapi saya sendiri nggak terlalu tahu model ticketing-nya, soalnya pasti penumpang Transjakarta ditagih lagi oleh kenek kopaja. Maklum saya belum pernah dikasih tiket selama naik kopaja ini.

Tapi saya tidak membahas masalah tiketnya, saya cuma bercerita tentang efeknya disisi penumpang dengan adanya gelar ‘terintegrasi’ ini. Pertama, bis ini jelas harus memiliki pintu di kedua sisinya. Karena halte busway umumnya berada disebelah kanan. Jadinya dinding sebelah kanan dirombak, yang mengorbankan sekitar 3-4 baris tempat duduk.

Pintu busway Kopaja AC

Jadi jumlah penumpang berdiri meningkat, alias penumpang duduk menurun. Bagi beberapa penumpang ini merugikan, apalagi jika jarak jauh.

Kesulitan lain adalah bis ini jadinya seakan bermanuver ke kiri dan kanan, khususnya di jalan arteri pondok indah, yang berimpitan dengan Koridor VI (Ragunan-Dukuh Atas)

busway

jadi dari citra satelit diatas kita bisa melihat kalau kopaja S13 itu datang dari arah tenggara (Jl Simatupang) berbelok ke Arteri Pondok Indah, dia harus memilih mengangkut penumpang di halte bis biasa atau di halte busway. Jika memilih dua-duanya maka dia akan bermanuver tajam dari kiri (halte biasa) langsung ke kanan (halte busway). Tapi lebih sering didaerah situ halte bis biasa yang dikorbankan. Ada yang bilang, kalau mau nunggu Kopaja S13 tunggu aja di halte busway. Ada benernya tapi gak 100%. Kopaja S13 ini sering cuma alternatif saja, karena banyak bis lain yang arahnya sama. Misalnya mau ke Mesjid Pondok Indah, bis lain adalah Kopaja reguler 86, Metromini 85, Deborah raksasa, Mayasari Bhakti PAC 73, atau PPD AC 16. Atau mau lebih jauh ke Ratu Plaza bisa PPD AC 16. Bahkan sampai ke Slipi masih berimpit dengan Kopaja 86. Jadi ini cuma masalah bis mana yang datang duluan, bukan loyal pada salah satu bis.

Masalahnya sekarang jalan Arteri pondok indah itu macet banget, jadi manuver ke kiri dan kekanan itu bisa bikin pengendara yang lain sewot. Perilaku mendua ini bikin runyam. Akhirnya karena bis lebih sering di jalur kanan, saya sering melihat penumpang akhirnya naik/turun ditengah jalan, yang jelas secara safety gak bagus.

Mungkin nanti kedepannya semua halte bis akan dijadikan satu, atau benar-benar terintegrasi. Mungkin kapan-kapan dilain hari.

Kabar berlabuhnya kapal Rainbow Warrior II baru saya dengar Sabtu pagi ini. Ternyata dia sudah sandar sejak kamis, 6 Juni 2013, dan sudah dikunjungi presiden SBY Jumat kemarin. Baru hari Sabtu ini dibuka untuk umum, sampai dengan hari Minggu. Hari sudah siang, mendekati jam 11, jadi saya berpikir bagaimana cara tercepat mencapai Tanjung Priuk. Apakah naik bis PAC 82 jurusan Depok-Tanjung Priuk, ataukah naik KRL ke Stasiun Kota dulu, lalu naik angkot? masalahnya saya tidak pernah ke Tanjung Priuk. Sayangnya jadwal KRL yang ada tidak ada yang jurusan Stasiun Tanjung Priuk.

Akhirnya saya pilih KRL dengan pertimbangan kecepatan dan frekuensinya yang lumayan tinggi sekarang. Jika naik bis PAC 82, mungkin jalanan tidak semacet hari kerja, tapi jumlah penumpang lebih sedikit bisa berdampak frekuensi keberangkatan berkurang dan waktu ngetem bisa lebih lama. Meskipun pertama agak kagok dengan sistem tiket elektronik perjalanan, KRL lancar dan cepat, dengan suasana stasiun yang agak lengang, dampak sterilisasi stasiun yang baru saja dilakukan.

Sampai di Stasiun Kota, sudah tampak ngetem mikrolet 15A biru telor asin jurusan Tanjung Priuk. Ngetemnya agak lama karena nunggu sampai penuh. Tapi kebanyakan penumpang turun di Pasar Pagi. Jadi hanya saya yang sampai ke terminal Tanjung Priuk. Karena memang baru pertama kali ke Tanjung Priuk, saya bingung dimana lokasi sandarnya si Rainbow Warrior itu. Jadi saya tanya tukang ojek, kemarin Presiden SBY kemana, dengan Rp 10.000, mereka langsung mengantarakan saya ke Dermaga Pelni.

pelabuhan yang sepi

pelabuhan yang sepi

Dermaga yang sepi, namun di pintu 1, diujung tampak antrean orang. Ternyata banyak juga yang berminat melihat Rainbow Warrior itu. Ruang tunggu bersih dan nyaman ber-ac, termasuk mushola yang  memadai. Menunggu agak lama karena dibuka per gelombang agar tidak berjubel, akhirnya jam 13.00 saya sudah berada di dek Rainbow Warrior II, adik Rainbow Warrior I yang sudah karam dibom. Si Rainbow ijo itu ternyata sandar di dekat KM Titian Nusantara, kapal yang sudah familiar dengan saya waktu di Kalimantan dulu.

rainbow warrior dari arah haluan

Masuk ruang Kemudi, ternyata jurumudinya orang Indonesia, Ade Koncil. Awak kapalnya sekitar 16 orang dari berbagai negara, dan dikontrak 3 bulan. Menjalankan kapal ini memakai autopilot, namun bila cuaca buruk kemudi manual kembali dipegang. Setelah berkeliling dek, saya menyaksikan sekilas pemutaran filem mengenai Greenpeace, yang punya kapal Rainbow Warrior. Kapal ini baru kembali dari Papua, setelah singgah di Banoa, Bali. Pemutaran filem itu di ruang konfrensi, yang terletak di bawah dek.

ruang kemudi dari arah depan

ruang kemudi dari arah depan

Kesan saya sih…. bersih dan nyaman Kapal Rainbow Warrior ini, beda dengan kapal-kapal penumpang yang pernah saya tumpangi. Kapal ini diklaim ramah lingkungan, karena sering menggunakan tenaga angin (alias kapal layar). Maka terlihat perbedaan yang paling mencolok dengan kapal-kapal lainnya yang sandar disekitarnya adalah adanya tiang tinggi untuk layarnya. Video mengenai tour ke Kapal Rainbow Warrior II ini telah saya upload di sini.

100_5671

Setelah puas berkeliling, saya melihat sudah mendung tebal. Daripada naik ojek kehujanan, saya melihat ada Taksi B****, saya naik saja ke Stasiun Kota, sementara hujan sudah mulai turun. Tapi ini pengalaman saya yang paling buruk dengan Taksi B****, ternyata argonya tidak dari nol (mulai dari sekitar Rp 60 ribuan). Dia juga menyarankan lewat Sunter, dan cara mengemudikannya yang kasar, dan ketika saya bayar beralasan tidak ada kembalian. Padahal taksi ini termasuk taksi ‘kelas satu’ di Jakarta. Entah kenapa pengalaman saya di Jakarta dengan taksi-taksi dari terminal, pelabuhan atau stasiun pelayanannya jelek, kecenderungan ‘mengeruk uang penumpang’. Apa dikira penumpang dari pelabuhan itu orang udik semua yang jadi sasaran empuk?

Sayang sekali lokasi terminal dan stasiunnya agak jauh dari pelabuhan. Setidaknya sarana transportasi massal seperti KRL atau Transjakarta Busway, atau bahkan sekadar kopaja/angkot bisa lebih ‘aman’ karena tarif dan rute-nya tidak bisa bohong, dan banyak orang/penggunanya yang saya bisa bertanya kelazimannya.